6 Dampak Buruk Penggunaan Kipas Angin Terus Menerus pada Bayi

Dampak Kipas Angin Untuk Bayi

06 Januari 2022

Photo by Dominika Roseclay from Pexels via ://

Penggunaan kipas angin untuk bayi tentunya untuk meminimalisir bayi rewel dari kepanasan. Namun, Moms perlu tahu kalau ada dampak buruk dari penggunaan kipas angin pada bayi. Meski adanya kipas angin mampu menyejukkan ruangan sekitar khususnya yang di tempati bayi, namun penggunaannya tentu ada aturannya. Kipas angin nggak boleh langsung diarahkan langsung ke tubuh bayi karena akan membahayakan kesehatannya.

Pasalnya, bayi memang sering menangis dan kurang nyaman ketika merasa panas. Lantaran nggak tega, ibu biasanya memanfaatkan kipas angin di ruangan agar si kecil kembali nyaman. Cuaca panas seringkali nggak bisa diprediksi. Bahkan mulai siang hingga malam terus menerus menyalakan kipas angin di kamar agar bayi tetap nyaman. Namun, para ibu harus tahu kalau penggunaan kipas angin secara terus menerus hanya akan menyebabkan beberapa masalah kesehatan pada bayi. Biar nggak terlalu sering menggunakannya, berikut Mamin share tentang dampak buruk penggunaan kipas angin pada bayi;

1. Iritasi pada mata

Jangan heran ya Moms, kalau si kecil matanya sering gatal hingga memerah. Hal ini karena debu-debu yang ada di ruangan beterbangan hingga menyebabkan iritasi pada mata si kecil. Boleh menggunakan kipas angin, hanya saja perlu memperhatikan kebersihan kipas anginnya juga. Moms harus rutin membersihkan baling-baling pada kipas angin agar lebih higienis sehingga tidak menyebabkan iritasi pada mata bayi.

2. Bayi mengalami dehidrasi

Penggunaan kipas angin yang terlalu lama juga akan membuat bayi merasa gelisah karena kehausan. Jika dibiarkan, mereka akan mengalami dehidrasi. Bayi ternyata juga lebih rentan mengalami dehidrasi dibanding orang dewasa. Kipas angin membuat udara sekitar berkurang kelembabannya sehingga si kecil rentan mengalami dehidrasi.

3. Dapat memicu masalah otot pada bayi

Kipas angin yang terlalu sering dinyalakan demi membuat bayi merasa nyaman ternyata nggak selamanya bagus. Pasalnya, penggunaan kipas angin yang terlalu sering malah memicu masalah otot pada bayi. Hal yang paling umum terjadi adalah otot menjadi kaku dan berisiko terkena nyeri otot. Mungkin si kecil hanya bisa rewel kesakitan ketika ototnya mendadak menjadi kaku karena terpapar kipas angin. Untuk itu, jangan terlalu sering menggunakannya ya Moms!

4. Berisiko mengalami sinusitis

Suhu udara yang dirasakan bayi memang berbeda dengan yang dirasakan orang dewasa. Bahkan kipas angin yang terlalu lama dinyalakan di ruangan bayi mampu meningkatkan risiko sinusitis. Ini menyebabkan selaput lendir dalam hidung mengering sehingga produksi lendir juga semakin banyak. Lendir yang semakin banyak inilah yang dapat mengganggu saluran pernapasan dan memicu iritasi sinus.

5. Bayi mengalami penurunan suhu tubuh atau hipotermia

Melansir dari Today Parent, penggunaan kipas angin untuk bayi terutama di dalam kamar tentu sangat berguna untuk memastikan sirkulasi udara tetap baik. Jika kualitasnya kurang bagus hanya akan membuat si kecil mengalami penurunan suhu tubuh. Hal tersebut tentunta berbahaya bagi kesehatannya. Boleh-boleh aja memakai kipas angin tapi harus diperhatikan waktunya juga ya Moms, jangan terlalu sering.

6. Mengalami risiko infeksi saluran pernapasan

Tak dimungkiri kalau udara yang dihembuskan dari kipas angin seringkali memicu alergi yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan. Moms tentunya nggak mau kan, kalau si kecil mengalaminya. Meski mampu membuat si kecil merasa nyaman, tapi perlu diperhatikan kebersihan kipas angin agar debunya nggak masuk ketika dihirup.

Itulah dampak buruk dari penggunaan kipas angin yang dilakukan secara terus menerus. Gunakan seperlunya saja ya Moms. Jangan lupa membersihkan terlebih dulu sebelum digunakan. Semoga bermanfaat!